SAMBUTAN

Selamat datang di
http://460033.blogspot.com
SARANA INTERAKTIF BERBAGI! http://460033.blogspot.com sangat mengharap sumbangan berbagai artikel dari para Pembaca yang budiman. Kesempurnaan hanyalah milik-Nya makadariitu http://460033.blogspot.com sangat mengharap kritik dan saran dari Pembaca. Rachmat W. P.

Jumat, 17 April 2009

KAMUS BATAK TOBA - INDONESIA _ N

KAMUS BATAK TOBA - INDONESIA _ N


N
Na, I. kata pengganti penghubung; halak na hutanda, orang yang saya kenal; nasa na adong, semua yang ada, segala sesuatu; na parjolo, yang pertama; na uli, yang bagus, yang elok; na so uhum, hal yang tidak adil, yang tak menurut hukum; dipaboa nasida, na so jadi hami ro, diberitahukan mereka, bahwa kami tidak jadi datang; na olo do ahu, saya mau. II. di muka kata yang menunjukkan waktu masa lampau: na bodari, tadi malam, semalam; na taon i, tahun yang lewat, tahun yang lampau; na taon sada, tahun sebelum tahun yang lewat, dua tahun yang lewat; na masa onan, pekan yang terakhir, yang lampau; nantoari, kemarin; na sogotan, tadi pagi, juga: na sogot narian. III. akhiran kata pengganti kepunyaan orang ke tiga tunggal. IV. na, ambillah ini (diberikan sesuatu kepada orang).

Naba = maba.

Nabar, = mabar.

Na bodari, tadi malam,bdk bot.

Nabung, marnabung, mencukur; manganabung, mencukur, menggundul; raut parnabung, pisau cukur; P.B.: tajom pe raut parnabung, tajoman do butuha na male, betapapun tajamnya pisau cukur, lebih tajam lagi perut yang lapar.

Nada, = indang, indadong.


Nae, I. (dari ina ni), ibu si; kata ini ditempatkan di muka nama anak tertua untuk menyebut nama ibu (sama dengan ama); nae Togar, ibu si Togar; sebagai pengganti nae: nan dan nai.

Naek, naik, mendaki, memanjat; manaek, naik; boru manaek = boru maiturun; naek sorga, bertambah meningkat mengenai kekayaan dan hormat, bertambah pangkat; lam tu naekna, menambah terus-menerus, semakin bertambah, semakin meningkat; panaekhon, menaiki (= dipanaek); hanaehan, tempat naik, tempat yang didaki; sideang hanaehan, tangga; patimbo hanaehan, pabagas hadabuan, meninggikan kenaikan, memperdalam kejatuhan; kesombongan; naeknaek, lutut kaki belakang ternak sebagai tangga anak-anak untuk menunggang kerbau.

Naeng, (juga: naing), akan, mau, hendak, ingin, berniat; naeng ro udan, akan datang hujan; naeng tudia ho, engkau mau kemana? hendak kemana kau?; naeng neang, perempuan mau ringan, mau bersalin; naeng tangis, mau menangis; naengnaeng, mau, sedang, hendak.

Naengan, lih ingan II.

Naga, ular yang legendaris; naga padoha, ular yang meng-
hancurkan bumi setelah baru saja dijadikan dan kemudian dibelenggu di bawah bumi dan sekarang menimbulkan gempa; Boru Saniang Naga, dewi air (begu legendaris); sisik nagaon, mempunyai penyakit tertentu pada mana kulit menjadi bersisik.

Nagari, = bangso.
Nagori, I. = nagari. II. sinagori, jari manis.

Nahit, menyala; nahit sahitna, penyakitnya bertambah parah, akut penyakitnya kambuh; manganahiti, menyalakan, menjangkit; panahit, menjangkit, menyalakan; sinahiton, = hau (And).

Nahoda, = induk.

Nai, I. = nae. II. dihubungkan = nari msl sadanai, satu lagi; piga nai? berapa lagi?.

Naing, = naeng.

Naingan on, bdk ingan II.

Nala, nyala; marnalanala, bernyala-nyala mengenai api, api yang marak.

Nalnal, terang, jelas, dapat dilihat.

Nalom, merasa senang dengan nasibnya, penuh kepercayaan yang kuat, yakin sekali, pasrah, tawakal; nalom ni roha, kepercayaan yang kuat, tabah, pasrah; marhanalomhon, = (diparhanalom), harap akan, merasa senang dengan sesuatu; mananalom, mengingini sesuatu; mananalom tu indahan, hidup hanya dari nasi, sudah puas hanya dapat nasi; mananalom tu Debata, hidup hanya atas karunia Tuhan, pasrah pada Allah, berharap kepada Allah.

Nama, lagi, masih, hanya, sa-ja, cuma, semata; ise nama ta-ding, siapa yang lagi tinggal? siapa cuma yang tinggal?; tolu nama, hanya tiga lagi; tudia nama ahu, kemana gerangan saya pergi? kemana aku lagi? Namadu, lih lamadu II.

Namboru, dari ina ni boru, saudara perempuan ayah; anak ni namboru, kekasih. Demikian dikatakan isteri terhadap suaminya atau seorang gadis kepada seorang pemuda, yang boleh diambilnya dan yang disukainya.

Nambur, bintik-bintik air yang melekat pada rerumputan di pa-gi hari; hona nambur, berembun, kena embun.

Nambura, (dari na imbaru), belum lama, belum begitu lama, barusan, baru saja.

Nami, akhiran kata milik orang pertama, jamak, bila yang disapa itu tidak termasuk di dalamnya, kami.

Namnam, manganamnam, merasai, mencicipi dengan bibir.

Nampuna, yang punya, pemilik; bdk puna.

Namun, I. = asal, namun, bila hanya, asalkan, tetapi. II. = gok, cukup, penuh.

Nan, = nae I, nai.

Nana, nanah; marnana, bernanah.

Nanam, marnanam, memanah, mengunyah, menggigit; mangananam, mengunyah sesuatu, makan sesuatu; parnanam, gigi, penggigit.

Nandigan, kapan, menanya sesuatu yang sudah lampau, bdk andigan.

Nang, I. pun, juga, lagi, pu-
la, jikalau, bahkan, biarpun walaupun; nang pe, idem; nang pe hujou ho, ndang ro ho, walaupun saya memanggilmu, engkau toh tidak datang; nang... nang, baik.... maupun; nang hangoluan, nang hamatean, baik hidup maupun mati. II. panangnang, banyak makan.

Nanget, halus, merdu, perlahan, lambat; nangetnanget, perlahan-lahan, hati-hati.

Nanggar, martil besar, pemukul besar; batu nanggar jati, batu ajaib yang legendaris, dari situ orang dapat menaik ke benua atas.

Nanggaring, kemarau berkepanjangan, keadaan kering terus menerus.

Nanggir, terus-menerus kering mengenai cuaca.

Nanggo, pun, juga, bahkan, walaupun hanya malahan; nanggo sada ndang adong, satupun tidak ada; lehon ma tu ahu nanggo dua kibung, berikanlah walaupun hanya dua saja kepadaku.

Nangka, biji dalam buah pinasa; juga pinangka, di Angkola: pinasa; batu nangka = batu pinangka.

Nangkar, marnangkarnangkar, sendirian, mengenai seseorang, yang tidak dipeduli oleh siapapun, yang tidak diindahkan, bdk: sangkar.

Nangkat, peluru, sumpitan; parnangkatan, tempat (tas) sumpitan.

Nangkin, tadi, barusan; bdk angkin; nangkiningan, idem.

Nangkir, akal, kecerdikan; ma-
sitaon nangkirna, saling melawan dengan kata-kata.

Nangkoda, = nahoda.

Nangkok, mendaki, menaiki, menanjak; manganangkohi, menaiki, mendaki sesuatu; panangkokhon, membawa ke atas, sesuatu yang mudah dikerjakan, dipersulit lagi; nangkohan, lereng, tampat yang curam, tanjakan.

Nangon, marnangon, kuat, berguna, bermanfaat, berkhasiat.

Naning, sej penyengat besar.

Nannoing, = nangkin, tadi, barusan.

Nannon, tadi, barusan bdk annon.

Nantalili, = lili.

Nanton = na tu on, mari kesini, berikan kesini.

Nantorabingan = nantuari sada, kemarin dulu.

Nantuari, kemarin, bdk ari.

Nantulang, (dari ina tulang); isteri tulang.

Nantulasi, sej tanaman yang kalau dipegang menimbulkan rasa gatal.

Nantunggutiga, = dalihan na tolu, tiga tungku dalam bahasa datu.

Nanturge = anturge.
Napa, pupuk kandang, kotoran ternak; manganapai, memupuk tanah.

Nape = dape, dope, lagi.

Napnap, manganapnap parmidaan, penglihatan yang kabur, melihat samar-samar.

Napu, subur mengenai tanah; = napa.

Napuran, (dari na hapuran, apa yang dicampur dengan kapur), sirih, daun dirih; marnapuran, makan sirih; P.B.: napuran tanotano na sinuan di onan, manumpak Debata dipaganda parbinotoan; napuran huta napuran si Poholon, na hurang rupa sipaotootoon, sirih pekarangan ditanam di pekan, dengan ridho Allah bertambah pengetahuan; sirih tanah ada di Sipoholon, yang kurang pandai, biasa jadi objek penipuan.

Nare, mari, datanglah kesini, seruan kepada anak-anak; nare huabing, mari ke ampuanku.

Nari, akhiran kata, lagi, juga: nai; sadanari (sadanai), satu lagi; piganari, berapa lagi; sahalinari, sekali lagi; duahalaknari, dua orang lagi; satongkinnari, sebentar lagi; duapulu ringgitnari, duapuluh ringgit lagi.

Nariti, selatan daya, barat daya (penjuru angin).

Naroko, api naroko, api neraka.

Naruso, sej pisau.

Nasa, I. seluruh, semua, segala; nasa na, semuanya yang , segala sesuatu yang; nasa na manggulmit, semuanya yang bergerak, hidup; nasa ragam ni hau, semua jenis pohon kayu. II. na sa, sebesar; na sahorbo, sebesar kerbau; na sa on (na sa i), sebesar ini, segini, segitu; na sai laon, beberapa waktu yang lama, dahulu; nasanasa on, sebesar ini, segini-gini ini, sebegini besar.

Nasi, = indahan, nasi (And); marbunga nasi = na duma, makmur, berkecukupan.

Nasida, kata pengganti orang ketiga jamak: mereka; sebagai kata halus, juga dipakai untuk kata pengganti orang ketiga tunggal; juga sebagai akhiran kata milik orang ketiga jamak.

Nat, = manat, hati-hati, cermat.

Nata, lain kali, sekali ini biarlah begitu; nata pe, idem juga: umum, nyata sudah lama diketahui; so nata, tidak diketahui.

Natar, terbuka, nampak jelas, dapat dilihat dengan terang.

Natarhona, = barani; ise ma natarhona mandok soara di adopan ni raja sangap, siapa yang sok berani bersuara dihadapan raja itu? ise ma natarhona mandagar harugian na sai godang, siapa yang sok jago membayar kerugian sebesar itu?

Naung, (dari: na dung) sudah, yang telah, sesudah berlangsung; naung sidung, yang telah siap dibuat; raja naung pinabangkit, raja yang sudah diangkat, yang telah dinobatkan;
naung jinalo, apa yang sudah diterima.

Nda, dari inda, I. kan, bukankah, bukan, dalam pertanyaan yang mengharapkan jawaban positip; nda ho do na hugonghon i, bukankah engkau yang saya undang? nda i? bukan? bukankah begitu? II. kecuali bila, selain, jika tidak; ndang adong haposanku nda holan raja, saya tidak punyai perlindungan selain raja; ise na begu nda ulubalang i, siapa yang berani perkasa, kalau tidak pahlawan itu?

Ndada, = indada, tidak, bukan.

Ndadong, = indang adong.

Ndang, = indang, tidak.

Ndangana, tidak.

Nde on, = indeon.

Ndi, = indi.

Ndingkon, lih ingkon.


Ne, I. hampir, kira-kira; matemate ne, hampir-hampir mati; sahat ne, hampir sampai. II. cepat! lekas! laho ma ne, pergilah cepat, cepat!

Nean, = nian.

Neang, ringan, gampang dibawa, mudah; roha na neang, kesemberonoan, memandang enteng, bersikap pandang enteng; neang roha, menganggap enteng; paneanghon, meringankan, membuat enteng; marsineang di, berlaku semberono dengan; martahi neang, mau bersalin, hampir tiba saatnya untuk melahirkan. Nehet, marnehetnehet, menyala, terbakar perlahan-lahan tanpa menyala; juga mengenai pertempuran dan dendam: perlahan tapi pasti berkembang.

Neme, panemenemeon, marah terhadap seseorang.

Nemnem, tabah, sabar; sinemnem urukuruk, lembut, halus, dikatakan mengenai orang yang mengetahui memilih kata-katanya sehingga merupakan tulang daun lidi yang semakin bertambah halus.

Nene, = tongtong; udan nene, hujan perlahan-lahan tetapi terus-menerus dan oleh karenanya menembus; panenehon, mengerjakan sesuatu tanpa berhenti, terus-menerus.

Nenep, = lelap; tarnenep, = tarlalap, tertidur, terlelap.

Neng, nengneng, = jugul; dinengnengi, berulang-ulang meminta, mengajak.

Nengan = ningan, lih ingan II.

Nenganenga, bdk tenga.

Nengel, tuli, pekak; diparnengelnengeli, berbuat seolah-olah tuli, pura-pura tuli; di-panengelnengel, menyebut orang tuli, menanyakannya apa ia tuli.

Nepnep, panepnephon, membinasakan, merusakkan, menghancur leburkan sampai habis; mangunepnep, putus harapan, tidak ada lagi yang dapat diharapkan.

Nepo, marneponepo, pening, pusing; menepe, semuanya keli
hatan campur baur.

Ngadol, gigi geraham.

Ngae, berair-air mengenai um-bi-umbian dan buah-buahan: la-
wan: holpu.

Nangaetan, letih, cape, lelah.

Ngaik, marngaik, menyalak, menggonggong, meraung mengenai anjing.

Ngair, = ngais.

Ngais, rasa dingin pada gigi msl sewaktu menggigit mentimun.

Ngak, marngangak, tertawa terbahak-bahak.

Ngaknguk, berbicara keras tetapi tidak jelas, tak jelas artikulasi.

Ngal, tidak cukup, terbengkalai, tidak sampai, tanggung, gantung; rusuk na ngal, rusuk-rusuk yang pendek; dolok na ngal, bukit; ulaon na ngal, pekerjaan yang tidak siap, terbengkalai; ngal hosa, sulit bernafas, tersengal nafas; hangalan, keadaan sesuatu yang kurang; kekurangan, cacad, ketiadaan; padaohon hangalan, mempersembahkan kurban untuk seorang pemuda/pemudi, yang tidak berhasil mencari teman hidupnya, membuat sesajen membuang sial agar cepat kawin.

Ngali, dingin; ngali ni ari, hal dingin, sejuk, kedinginan; ari ngali, musim dingin; ngalian, kedinginan.

Ngaltok, gampang digigit, mudah dikunyah. Ngalu, marngalu, memamah biak; dingalungalui, memamah biak berulang-ulang.

Ngalut, berat sekali, lelah sekali, payah dikerjakan; ha-
ngaluton, kesakitan, penderitaan, jerih payah, perjuangan.

Ngamngam, marngamngam, mengunyah, menggigit bdk nanam.

Ngangang, terbabang, terbuka lebar-lebar msl kuburan yang kosong, tidak berisi mengenai padi; panganganghon, membuka lebar-lebar msl mulut.

Ngao, murung, sendu, merasa sepi.

Ngaol, ngaolan, beku, letih mengenai tangan dan kaki.

Ngaor, = ngaur.

Ngarip, tarngarip, kena gores.

Ngarngar, pecah-pecahan.

Ngarok, bergersak gigi msl sewaktu makan ketimun.

Ngatngat, marngatngati, menggerogoti mengenai sesuatu yang belum masak.

Ngauk, marngauk, roboh, jatuh sambil mengeluh.

Ngaur, marngaur, mengaum mengenai harimau.

Ngeat, bengkok, lekuk; marngengeatan, pegal-pegal mengenai anggota gerak badan.

Ngelngel, = jugul.

Ngendul,ngilu, salah urat.

Ngelsu, = ngilsu.

Ngenge, cacar, ruam cacar; marngenge, berpenyakit cacar; ngenge basa, cacar angin, cacar air; ngenge bajaure, penyakit campak; ngenge godang, poken; ngenge sigundal, cacar besar dan banyak sekali; ngenge tahutahu, campak.

Ngengeng, marngengeng, berdengung mengenai insek, berdesingan mengenai peluru.

Ngengngeng, = jengkel.

Ngensuk, = ngensut.

Ngensut, marngensutngensut, menggersik.

Ngeok, maengeok, gemuruh dalam perut.

Ngeong, marngeongngeong, mengeong mengenai kucing; parngeong, hal mengeong, cara mengeong mengenai kucing.

Ngeor, marngeorngeor, mendahak.

Ngeos, tiruan bunyi mengenai desingan peluru; patungeos, berdesingan.

Ngernger, lambat, perlahan-lahan, hati-hati; ngernger adong pinaimana, hatop adong pinareakna, lambat ada yang mau ditunggu, cepat ada yang mau dikejar, kedua-duanya ada kegunaan; pangerngerhon, memperlambat mengenai kecepatan.

Ngesnges, ngesngesan, mendesah.

Ngeuk, marngeuk, berdesar, mendesit. Ngiak, marngiakngiak, memeking, berkaing-kaing, bunyi yang dibuat babi; menangis me-ngenai anak-anak.

Ngiar, terik, bernyala-nyala, membakar dengan sangat; ngiar ari, matahari membakar, terik; marngiarngiar mohopna, panas menyala; pangiar soara, menyaringkan soara.

Ngilngil, pangilngil, menampakkan gigi.

Ngilu, perasaan gigi kalau makan sesuatu yang asam; ngilu ipon mangangkupi ho, tidak enak bergaul dengan engkau.

Ngilut, ngilu, kaku mengenai sendi-sendi; marngilutan dagingna, seluruh badannya kaku, linu; hangiluton, kekakuan, kelinuan.

Ngingi, gigi; ngingi ni hudali, gigi cangkol Batak dari besi, gigi garut; ngingi ni pen, pen waja, mata pena.

Nginging, marnginging, berbunyi dalam telinga, bunyi berdesing dalam telinga.

Ngingis, marngingis, berdesar mengenai benda-benda yang dibuang.

Ngiok, marngiokngiok, mengaduh, mengerang karena sakit.

Ngirngir, tua mengenai pohon kayu; ngirngiran, tua.

Ngitngit, ngengat; ngitngiton, dimakan ngengat.

Ngiul, marngiul, bersiul-siul dengan mulut.
Ngiung, marngiungngiung, menangis terngiang-ngiang mengenai anak-anak.

Ngoa, marngoangoa, menangis mengenai anak-anak.

Ngok, tarngok, menjadi tidak sadar, menjadi pingsan, pingsan karena terjatuh.

Ngoli, urat na ngoli, kain sutera (dari Aceh).

Ngolngol, berlangsung lama, berlama-lama, berkepanjangan; na nia ngolngolna, agak panjang, lumayan panjang; parngolngol, berjalan-jalan kemana-mana dengan perasaan ragu-ragu; ngolngolan, terpaksa menunggu lama, bosan dan marah karena itu, menunggu lama-lama.

Ngolu, hidup, kehidupan, kekuatan hidup, hayat; ndang adong ngolu ni baoa, laki-laki itu adalah impoten, lemah syawat; parngolu, yang memberi hidup, hidup; mangolu, hidup; nasa na mangolu, segala sesuatu yang hidup; andorang (tagan) di ngoluna, di masa hayatnya, sewaktu dia hidup; pangoluhon, menghidupkan, membiarkan hidup, memelihara; sipangolu, yang mengidupkan; hangoluan, kehidupan, nafkah, makanan; juga dalam arti kiasan: kehamilan; adong do hangoluanna, dia hamil; marhangoluan, hamil; hangoluan, hidup ini; manghangoluhon, memakai sesuatu sebagai mata pencaharian, memakai sesuatu dengan itikad kebaikan, menghayati.

Ngombas, bdk ombas.
Ngomngom, = sonson, dekat di hadapan seseorang, ada di depan mata; pangomngom, mendekatkan.

Ngognar, bunyi gendang yang retak; mengucapkan omong kosong, bingung.

Ngongong, diam, tidak berbuat apa-apa, tidak bergerak, berhenti; nunga ngongong, ia sudah mati; marngongngong, berdengung mengenai bunyi serangga yang terbang dan banyak jumlahnya.

Ngongos, marngongos, berdesing mengenai angin.

Ngorik, marngorik, kertak su-ara gigi.

Ngorngor, dengan diam-diam dan perlahan-lahan tetapi terus berjalan, tidak padam msl kayuyang terbakar selalu; tidak senang, bersungut-sungut karena penderitaan yang tidak berat; ngorgor do mohopna, mengenai seorang pasien: panas badan sudah stabil; ngorgor roha, sering resah, selalu murung, merasa prihatin.

Ngorom, patungoromon, mengaum, mengenai binatang-binatang bu-
as.

Ngosngos, tindih menindih; patungosngos, menggigit geraham karena mau mati atau karena sakit sekali, mendengusdengus.

Ngot, bangun, bangkit.

Ngotngot, berlama-lama menderita, terus menerus sakit mengenai luka kecil tetapi pedih; P.B: landit porhot gota ni simargalagala, hansit ngotngot, naung adong jumadi
soada, orang tidak tahu ataukah getah dari simargalagala harus disebut licin atau kasar, tetaplah susah hati kalau menjadi tak berguna apa yang dimiliki; ngotngot partangis, tersedan-sedan karena susah hati; ngotngotan roha, tidak dapat mengatasi kesedihan hati, pilu rasa dada.

Nguengue, marnguengue, menguak (kerbau); P.B.: ia marsadasada horbo, nguengue, ia dung ro donganna, diuge, kalau hanya seekor kerbau maka ia menguak, bila datang kawannya, maka ia menanduk.

Nguk, dengan kata ini si ibu membantu anaknya membuang air besar; nguknguk, marnguknguk, membuang air besar yang sulit mengenai anak-anak.

Ngukngak, = ngaknguk.

Nguknguk, menokok.

Ngulngul, berbicara melalui hidung.

Ngumngam, tidak harmonis, tidak serasi bunyinya, juga tentang kata-kata yang tidak sesuai pada pengadilan.

Ngungu, bisu, membisu, bungkem; mangungu, berbisu, dalam keadaan bisu.

Ngungung, marngungung, bunyi gemertap mengenai hujan yang mendekat.

Ngungus, marngungus, menderam mengenai babi.

Ngurngar, bericara nyaring, membikin ribut. Ngusngus, mangusngus, makan buah dari tangan.

Ni, I. menunjukkan adanya kaitan dengan genitif; sebagai kata benda atau kata pengganti yang berbentuk pasip: oleh, dari msl; na nilehon ni raja i, yang diberikan oleh raja itu; di jolo ni, di muka; di atas ni, di atas; angkup ni i, lagi pula, apa lagi; di balik ni, di baliknya, lagi pula, apalagi; II. prefiks atau infiks, yaitu awalan gabungan dari na + di, yang di; nilehon, diberikan; binoan, dibawa, yang dibawa. III. kata penunjuk tempat: dengan mulut dan bibir ke muka: ni on, yang ini.

Nia, na nia, na ia, agak banyak, lumayan banyak; na nia toropna, lumayan banyak orangnya; na nia lehetna, bagus betul, baik; na nia lelengna, agak lama, lumayan lama.

Nian, sebenarnya, kiranya, agaknya, sebaiknya (sering ka-ta lawan: alai, = tetapi); sintong do nian hatam, alai ... yang kaukatakan itu sebenarnya benar, tetapi....; on do nian lapatanna, ini arti sebenarnya; i ma nian, harusnya itu.

Niang, marniang, kurus; P.B.: marniang inana dionsopi anakna, ibunya menjadi kurus kalau anak-anaknya menetek, induknya harus dihisapi anaknya; manganiangi, nampaknya kurus (karena susah pikirannya).

Nida, marnida, lih ida.

Niho, nihoniho, pemberitahuan, pemberitaan, pengumuman; soada
nihoniho, tanpa pemberitaan sebelumnya; panihohon, mengingatkan seseorang mengenai sesuatu, menegur.

Nilo, marnilonilo, bercahaya, berkilat-kilat, bersinar-sinar, berkilau-kilauan; alamat parniloniloan, tempat yang sering dikunjungi orang (And).

Nimbur, marnimburnimbur, memperoleh kulit angsa karena kedinginan.

Nimung, manimungnimung, bdk jimung.

Ning, pokok kata dalam bentuk ini tidak dipakai lagi; ningku, kataku; ninmu, katakanlah, katamu; ninna, katanya; ninta, kata kita; ninna hai, kata kami; ninna hamu, kata kamu; ninna nasida, kata mereka; ninta ma jolo, kita katakan dulu, mari kita mengatakan; ningon, begitu harus dikatakan; ninna roha, dipikir orang, orang sangka begitu, maksud hati; ninna rohangku dibagasan, saya pikir, saya sangka dalam hati, maksud hatiku; ninna halak, begitu kata orang , dibilang orang.

Ningan, barusan tadi terjadi, lih ingan II.

Ninggala, bajak, luku; marninggala, membajak; P.B.: ndang tarpaninggalahon bara, tarpoulos sangkotan, tidak bisa membajak kalau kosong kandang, tidak bisa berpakaian dari gantungan kain yang kosong, artinya: tidak bisa bermegah-megah atas kekayaan yang hilang.

Ninggiran, tinggiran, tongkol kayu dalam mana gigi dan tangkai hudali diikat.

Ninggolan, sepotong kayu yang kuat keras.

Ninggor, balok yang menopang bubungan; pinoringgor, dihiasi dengan ukiran.

Ningkhon = ningon I.

Ningon, I. ingkon, harus. II. lih ning.

Ningot, marningot, lih ingot.

Nini, cicit, cucu seorang anak laki-laki.

Ninna, bdk ning.

Nipi, mimpi bdk ipi.

Nipis, tipis, halus; marnipis, bertammbah tipis, menipis; hanipisan, kaki yang berluka karena banyak berjalan; panipishon, menipiskan.

Niru = tuak (Angk).

Nitak, bdk itak.

Nituna, satu dari 12 pormesa (sistem perbintangan).

Nok, terlelap, nyenyak tidur, pulas; nok matana, dia nyenyak tidur.

Noli, = hali (loni), kali, berkali-kali.

Nolnol, pelotot, tertuju, terarah ke; nolnol matana, matanya diarahkan secara lebar-lebar ke sesuatu; manganolnol, mengamat-amati sesuatu, merenung sesuatu, memelototi.
Noma (lih doma) = nama, hanya (Angk)

Nona, meracau, berfantasi.

Nonang, percakapan, obrolan, perbincangan, omongan yang ramah tamah, cengkerama, obrolan; marnonangnonang, bercakap-cakap secara ramah tamah, berbincang-bincang.

Nonap, musim penghujan; taon nonap, idem.

Nonar, terang, jelas mengenai kata-kata.

Nongnong, manongnong, terbenam, basah, tenggelam; manganongnong, membenamkan, menenggelamkan; manganongnongi, ken-cing (kata halus untuk anak-anak yang kencing.

Noni, panjang, asyik, berkepanjangan; marnoninoni, berlama-lama, berkepanjangan bicara; simarnoninoni = tatataganing.

Nono, I. cicit, cucu anak perempuan; marnini marnono, punya cicit dari putera maupun puteri. II. mengantuk; nono matangku, saya mengantuk, mengantuk mataku; tarnono, mengantuk; ndang tarnono matangku, saya tidak dapat tidur. III. marnonehon (diparnono-
hon), menunjukkan kerja atau jalan kepada seseorang dengan turut menyertainya.

Nonor, persis menurut urutan dan satu katapun tidak boleh diubah.

Nop, = pos; ndang nop rohana, ia tidak senang, puas; hanopan, = haposan. Nosan, kuat, rajin, berguna; marnosan, rajin, berguna, bermanfaat, telaten, berbobot; parnosan, daya kerja.

Notnot, panotnoti (dipanotnoti), memandang kepada orang, selalu memandang kepada seseorang.

Nuaeng, = nuaning, sekarang.

Nuangen, nuangin, sekarang.

Numma, = nunga.

Numaeng, sekarang.

Nung, = dung; nungi (nungni) = dung i; nungma, = nunga.

Nunga, sudah, sekarang, menunjukkan terlaksananya sesuatu yang lampau; nunga sahat raja i, raja itu sudah tiba; nunga huboto i, saya telah mengetahuinya.

Nungir, manunungiron, bdk tungir.

Nungkarnangkir, ari nungkarnangkir, hari sial pada parhalaan.

Nungnung, manganungnung, menegur seseorang, mengingatkan, menyepitkan orang yang dicurigai.

Nunu, patununu, berbisik-bisik, mengomel mengenai banyak orang.

Nunut, selalu, bertekun, ulet, tidak terlalu banyak sekaligus; nunut do siraja ni ompuna, ketekunan pangkal maju; manganunuti (dinunuti), bertekun kerja; ulaon nunut, pekerjaan yang membutuhkan kesabaran dan ketekunan.

Nurnur, begu nurnur, hantu jahat, roh-roh orang mati yang sewaktu membuat peti mati tidak diukur tubuhnya. Ya sangat besar dan menakutkan orang terutama perempuan-perempuan yang hamil yang membuat mereka ini keguguran.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentar Anda, sumbangsih Blog saya...